Rabu, 10 April 2013

cinta wafer coklat



Sadar gak ada banyak hal yang sering di jadikan orang sebagai perumpamaan cinta, kaya’ cinta itu kayak coklat, cinta itu buta, cinta monyet, cinta itu kaya’ lemon tea, banyak deh pokoknya ya menurut gua sih karena setiap orang itu punya kisah cinta mereka masing-masing dan kisah itu lah yang di  gambarkan sebagai sesuatu hal tadi, kalo gua sih mengasumsikan kisah gua dengan suatu makanan yaitu “Wafer Coklat”, kenapa wafer coklat ? karena wafer coklat itu menurut gua adalah simbol sebuah hubungan yang saling melengkapi, saling mengisi, dan merupakan suatu perpaduan yang saling bertolak belakang namun dapat menjadi suatu kesatuan yang ideal.
                Nah setiap pasangan pasti kan pengen kalo hubungannya dapat saling melengkapi ya harmonis-harmonis gitu lah, coba deh liat wafer coklat dia itu saling melengkapi satu sama lain tau, coba kita perhatikan dari wafernya dulu wafer  itu bentuknya lebih keras dari pada coklat tapi lebih rapuh, dari rasa juga wafer itu hambar, nah di sini lah peran coklat untuk dapat menutupi kekurangan dari si wafer itu tadi karena wafer itu rapuh maka untuk dapat melindunginya agar tidak mudah hancur coklat menutupi seluruh bagian wafer untuk melindunginya, wafer itu hambar maka coklat lah yang memberikan rasa manis agar dapat menutupi kekurangan wafer, kalo di dalam hubungan sih itu kaya’ dapat saling menutupi kekurangan pasangannya aja, cewek itu rapuh maka tugas dari cowok lah untuk dapat melindungi cewek’nya, sebaliknya cowok itu biasanya monoton maka tugas dari cewek lah untuk member warna agar hidup si cowok dapat lebih manis dengan hadirnya si cewek.
                Nah kita liat dari segi lain, peratiin deh bentuk wafer coklat bentuknya tu tersusun antara wafer dan coklat gitu terus sampe ratusan lapis, nah abis itu di bungkus coklat lagi biar gak lepas – lepas, sama kan kaya sebuah hubungan untuk menyatukan dua buah wafer tipis di butuhkan coklat untuk menempel wafer tersebut  itu tu kaya’ proses menyatukan hati untuk menyatukannya di butuhkan cinta biar bisa nempel tapi walaupun udah nempel harus di bungkus lagi sama rasa sayang biar gak lepas-lepas.
                Ini nih yang bikin rasa wafer coklat itu lebih enak, rasanya itu jadi makin enak kalo kita makannya di waktu luang pas lagi santai gak ada kerjaan kita jadi lebih bisa menikmati wafer coklat dapat lebih releks lebih kerasa deh pokoknya, sama kaya sebuah hubungan lebih kerasa itu disaat kita lagi gak ada kerjaan, bosen, apa lagi bête, nah di sana lah pasangan kita selalu ada buat kita dia selalu ada waktu buat kita malahan kalo udah saling ketemua atau sms lah minimal kita sampe lupa waktu yak an, di saat – saat seperti ini lah suatu hubungan lebih terasa yang ngebuat kita jadi lebih deket, lebih ya lebih – lebih deh pokoknya.
                Yang terakhir nih kita semua pasti setujukan di setiap hubungan itu pasti gak seneng – seneng terus pasti selalu ada konflik di dalamnya, kaya wafer coklat nih kalo kelamaan apa lagi kena panas udah deh meleleh acur, wafernya yang tadi renyah sekarang jadi alot, coklatnya yang tadi padet sekarang udah ancur gak berbentuk, sama kaya sebuah hubungan kalo udah terlalu lama hubungannya itu jadi a lot udah gak asik lagi, dan akhirnya rusak yang tadinya saling menutupi kekurangan sekarang malah membuka kekurangan. Emang wafer yang udah ancur gitu sih masih bisa di makan tapi yang kerasa mah Cuma coklatnya doing wafernya udah gak enak, kalo di dalam hubungan tu kaya yang tinggal Cuma kenangan manis nya aja tapi kenyataannya hubungannya udah gak enak. Tapi semua itu masih bisa di perbaiki kalo wafer coklat bisa di dinginin masukin kulkas keras lagi deh walu pun ya wafernya masih sedikit a lot, nah sama kan kaya hubungan bisa di selesaiin kalo kepala kita udah dingin saling introspeksi masing – masing, ya tapi tetep aja ada yang beda  pada setuju gak walaupun kita udah memperbaiki sebuah hubungan pasti gak bisa sama kaya yang pertama kali kan pasti masih ada yang ngeganjel pasti lebih nyaman yang pertama sama kaya wafer  tadi walau pun udah di masukin kulkas tetep aja bentuk nya udah berubah wafernta udah gak renyah lagi, sama kaya hubungunan walaupun udah nyambung lagu bentuknya itu udah berbah gak sebagus yang dulu lagi.
                Ya jadi kira kira seperti itu lah asumsi gua tentang cinta…..


               

Tidak ada komentar:

Posting Komentar