Senin, 30 Desember 2013

Problematika cinta = jalan raya ???

       Hai..., apa ya gua jadi bingung gimana caranyanya nyampein tulisan ini hehehe. Untuk mulai nulisnya aja susah banget kenapa ya ? Kayanya karena belakangan ini gua udah jarang banget nge-blog sama jarang nulis juga deh, soalnya sekarang sudah banyak masalah yang harus gua hadapain sampe-sampe hanya untuk sekedar buat tulisan pendek aja gua sempet. Iya sekarang tuh gua udah ngampus, dalam kehidupan ngampus gua, gak cuma masalah di dalam kampus aja kaya masalah pelajaran, tugas, dan lain-lain tapi juga permasalahan di luar kampus kaya ada nya keharusan buat nongkrong abis pulang ngampus, kalo ga nongkrong di bilang sombong, atau udah gak solid, belom lagi pas pulang kita harus mencari solusi sendiri buat ngindarin kemacetan di jalan raya, dan ada juga masalah-masalah dengan pacar.

'Eettt apa pin pa... apa ?? Pacar ??'

"Iya pacar, kenapa ?"

'Setdah lu punya pacar ??? Seriuuus ?'

"Iya gua punya gak percaya banget sih lu pada gua punya pacar, gua udah bukan dari kelompok kalian lagi para jones sorry aja ya haha"

'Gile lu gua masih ga percaya orang kaya lu bisa punya pacar'

"Terserah kalian lah mau ngomong apa haha "

'Pin woooyyy boong kan lu, lu ga mungkin punya pa... pa.... ah sudah lah, nampaknya dia sudah..."

Ah apa sih haha, kita balik lagi ya ke masalah tadi, jadi ada masalah dari dalam kampus, luar kampus, macet, pacar, dan lain-lain kan. Di sini gua melihat masalah di jalan raya itu gak berbeda jauh sama masalah kita dengan pacar, setiap hari misalnya kita lewat jalan yang sama, waktu saat kita berangkat itu menentukan banget kita bakalan kena macet atau enggak, kadang misalnya gini, lu biasa jalan dari rumah jam 6:10 dan itu lu kena macet jam segitu walau lu sampe tempat tujuan lu pas gak telat. Sedangkan kalo lu jalan dari rumah jam 6:00 itu jalanan masih agak sepi jadi lu bisa sampe tempat tujuan lebih cepat dan gak kena macet. Sementara misalkan lu jalan jam 6:10 tadi itu jalanan udah langsung padet banget dan udah mulai macet, jadi ya perbedaan sedikit itu aja bisa membuat kita kena masalah yang berbeda masalah yang kita dapet bisa lebih berat. Sama kaya masalah cinta, saat kita ngalah sedikit aja buat pasangan kita masalah yang di hadapai itu jadi gak terlalu berat. Tapi di saat kita keras kepala sedikit aja masalah yang di hadapin itu bisa jadi lebih besar bisa jadi lebih sulit buat di lalui. Nah intinya kita ngalah sedikit aja buat ngindarin masalah itu lebih baik kan ketimbang kita tetap pada diri kita yang biasa tapi kenapa masalah terus. Berubah sedikit ke yang positif itu baik ko.

       Nah tapi bagaimana pun kita akan kena masalah di jalan raya entah macet atau apa lah, situasi jalan raya itu gak bisa kita prediksi misalnya macet deh, kita lagi jalan tiba tiba macet solusi yang di ambil itu kan kita bisa lewat jalan alternatif gitu, tapi biasanya jalan itu jelek gak sehalus jalan bisa, tapi ya itu tadi kalo lewat jalan bisa pasti kena macet. Nah sama kaya masalah di dalam hubungan juga kalo kita dapet masalah tapi kita tetap pada pendirian kita nah pasti bakal macet bakal lama sampe tujuan nya, bakal lama masalah nya. Tapi misalkan kita ambil alternatif emang gak senyaman jalan yang biasa, kita harus lebih sabar, lebih ngalah, tapi kan masalah jadi cepat selesai, cepet nyampe juga tujuan nya "bahagia", orang mana sih yang gak mau bahagia ? Nah itu tadi jadi untuk samapai ke titik bahagia kembali, kita harus agak ngilangin ego sendiri, harus sabar, harus ngalah, tapi semua akan kebayar kan kalo udah dapet bahagia nya.

       Ada kalanya juga kita ngalamin masalah di jalan raya kayak ban bocor, kalo ban nya udah bocar buat jalanin kendaraannya aja susah, nah terpaksa deh tuh kita harus nambel ban nya, tapi yang lebih parah kalo bocor nya udah gede jadi harus ganti ban itu pasti butuh biaya yang lebih gede kan, pernah denger dong ada ban tubles, ban yang ga gampang bocor mungkin itu salah satu alternatif nah tapi sekali lagi itu juga harus ngeluarin biaya yang lebih mahal dari tambel ban. Sama kaya kalo dalam hubungan itu kita harus ngerasain yang namanya sakit hati, hati kita udah ketusuk kan, nah kalo kecil lukanya sih walau pun sakit ya di tambel sama kata maaf dan janji buat gak ngulangin lagi juga ketutup luka nya. Masalahnya kalo ingkar janji ? Luka lama jadi kebuka lagi, kalo ke seringan kaya gitu ya tetep aja bakalan jadi makin gede deh luka nya sampe gak bisa di tambel lagi. Kalo udah kaya gitu kan jadi harus ganti ban baru, kalo dalem hubungan tuh kita harus bisa rubah sikap, jangan cuma mau di sakitin, kita harus bisa rubah dia, kita ganti dia jadi pribadi yang lebih baik. Dan ya itu tadi kalo ganti itu butuh beban yang lebih besar, buat ganti dia jadi lebih baik pasti gak gampang tapi kalo emang sayang pasti bisa berubah, tapi kalo engga bisa berubah ya udah buang aja emang mau sakit hati terus ?. Mungkin emang kitanya aja yang salah milih jalan buat ngejalanin hubungan sama dia, emang jalanan nya aja yang ga bermutu udah jelek jalan nya jadi bocor mulu deh. Nah yang ini pernah denger ban tubles, katanya gak gampang bocor. Nah mungkin lu bisa rubah hati lu kaya ban tubles jadi lebih keras gak gampang bocor, tapi kalo gak salah ban tubles itu gak pake ban dalem gitu ya, yah kalo gitu sih sama aja kaya tetep punya hati tapi udah keras ga pake perasaan lagi, jadi ya sama aja boong kita gak bakal sakit hati karena emang udah gak ada perasaan lagi, emang mau kaya gitu. Jadi tuh intinya kita harus memilih pasangan yang bener-bener sayang yang bisa ngasih jalan yang mulus, jangan yang ngasih jalan jelek nanti malah bocor mulu. Kalo di jalan lama ke lamaan kan pasti ban kita kempes kurang angin jadi harus di tambah angin biar jalannya enak lagi, sama kaya perjalanan kita sama pasangan ada kalanya nanti kita udah mulai berat jalanin hubungan, di situ pasangan harus saling pengertian ngisi hati nya dengan kasih sayang lagi supaya gak  kempes.

       Ya kira-kira gitu deh, kalo.ngejalanin hubungan itu kita harus bisa ngalah sedik buat bisa ngindarin masalah, kalo udah kena masalah ya kita harus cari jalan lain supaya bisa cepat nyelesain masalah walaupun lebih berat asalkan bisa cepat kembali saling sayang kenapa enggak, usaha kita akan di bayar ko sama yang setimpal, nah kita juga harus bisa milih pasangan, pilih pasangan yang bisa bawa kita ke jalan yang benar (yahahah kaya lagi ceramah), nah jadi cari pasangan yang bisa ngasih kita jalan yang nyaman, jangan yang ngasih jalan penuh paku, yang ada kita jalaninnya sakit mulu.

Huuaaaaa selesai juga tulisan ini hahaha yaudah sampe ketemu di post selanjutnya bye

2 komentar:

  1. wah keren banget analoginya, bisa pas gitu heheh

    BalasHapus
  2. Hehe makasih bro, banyak hal yang bisa di sangkut pautin dengan cinta hahaha

    BalasHapus