Rabu, 11 September 2013

Keribo'kan Rambut Ku

     Gua dari dulu selalu kepengen punya rambut keribo, menurut gua rambut keribo itu keren soalnya, gua juga pernah dateng ke salon buat minta di kribo, biar keliatan keren gua dateng ke salon yang ada di mall, butuh waktu lebih dari 7 jam buat gua memberanikan diri masuk ke dalam salon, gua udah ngintai dari jauh ke adaan sekitar ( iya lah gua gak mau keliatan sama temen gua kalo gua pergi ke salon ). Setelah nunggu ber jam-jam gua pun mulai melangkah dengan pasti ke dekat pintu salon, jantung gua semakin cepat berdetak, keringat sudah mulai bercucuran deras, ketiak pun menjadi basah, mata merah, lutut bergetar, kaki kapalan, panu'an, kurap ?? "Tenang semua bisa di atasi dengan salap cap kepala singa. Salap cap kepala singa dingin di kulit banyak khasiatnya" *tiba-tiba jadi iklan. Okeh serius...

     Akhirnya gua berhasil masuk ke dalem salon, gua cuma bengong di depan pintu masuk, cuma ada satu orang pelanggan yang di kepalanya lagi di pasang alat aneh, bentuknya kaya helm di taro di atas kepala terus ada tiang penyangganya, apa itu ?? Jangan-jangan sebenernya salon ini markas alien untuk mencuci otak manusia, gua harus bisa menolong orang itu tapi kaki ini tidak bisa bergerak apa yang terjadi apa yang kau lakukan mas mas mas mas!! MAASS!!

"MAASSS !!! ada yang bisa saya bantu ?"
( embak-embak di meja resepsionis manggil gua ternyata )

"Eh iya mbak, ini salon kan ya ?"

"Iya mas ini salon, ada yang bisa saya bantu gak ?"

"Sss sa saaa saya, mau rambut saya jadi kribo bisa mbak ?"

"Lah mana bisa dek, kribo mah udah dari sononya palingan kalo mau rambut kamu di rapihin aja mau ?"

"Oo gitu ya mbak ?, kalo kata embak gitu ya udah deh aku mau di rapihin, asal embak bisa senang saya rela, potong lah rambut ku ini mbak POOOTTTONNNG LLAAAAHHH!!!!"

"SEKURIITIII !! TOLONG SEKURIIITIII"

"Lho mbak mbak kok manggil sekuriti, saya mau potong rambut mbak"

"Ya udah duduk situ kalo mau potong !!!!"

"Iii iya mbak"

     Akhirnya gua duduk di bangku nunggu tukang cukurnya dateng.

"Mau di apain dek ?" Treeeng *sfx iklan sampi *rambut embak nya berkibar-kibar

"Oo embak yang motong ?"

"Iyah, kamu mau model apah ?"

"Saya sih mau nya jadi kribo mbak"

"Di kribo'in mana bisa sih dek" *cubit pake gunting

"Ya sudah lah mbak, terserah embak aja mau di apakan"

"Kok pasrah gitu sih dek, rambut ikal kaya kamuh mah di rapihin ajah yah biar ganteng"

"Iya mbak aku rela, terserah kamu aja mbak"

Setelah selesai di potong gua balik lagi ke meja resepsionis nya buat bayar.

"Jadinya berapa mbak ?"

"Pake krimbath gak tadi"

"Enggak kok mbak, di rumah juga bisa"

"Jadi 24 ribu aja"

"Busettt, tukang cukur langganan saya aja cuma 8 rebu mbal"

"Emang segitu tarifnya dek, bayar aja udah"

     Akhirnya rambut gua bukannya jadi keribo malah jadi cepak, tapi gua akan terus berjuang sampe rambut gua bisa keribo, kalo gak bisa juga ya udah terima nasib. Satu lagi yang jadi pertanyaan gua gimana nasibnya mbak-mbak yang di cuci otaknya sama alat alien tadi, ITU MASIH JADI SEBUAH MISTERI....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar