Senin, 02 September 2013

To be

     Udah beberapa bulan gua jadi pengangguran setelah lulus SMA sebenernya itu adalah masa yang paling gua tunggu dari gua SD iya "Libur setelah lulus SMA" itu kedengeran keren libur yang paling lama selama masa sekolah dan pas masuk lu udah jadi mahasiswa itu jadi jauh tambah keren, tapi aslinya kenyataan itu selalu lebih pait dari pada ekspetasi, gua pikir hari-hari bakalan seru kaya yang ada di sinetron si entong tapi ternyata setiap hari gua cuma ngejalanin hari dengan cara yang sama dari minggu ke minggu. Tidur malem, bangun siang (gak kok gua gak lewat sholat subuh bokap gua selalu bangunin gua pas azan subuh) , mandi siang, game, nonton, tidur malem lagi dan lu susah keluar dari lingkaran setan itu. Dan parahnya gua gak bisa langsung bebas dari pelajaran-pelajar masih ada tes-tes universitas yang harus di siapin.

     Tadinya abis lulus gua pengen langsung putus hubungan total sama matematika, tapi ternyata itu gak bisa,  matematika masih gak bisa jauh dari gua dia masih pengen di sisi gua, gua udah bilang sama matematika kita dari dulu itu emang udah gak cocok gua sulit untuk ngerti dia, dia selalu ngasih gua pertanyaan yang susah lebih susah dari pertanyaan "cakepan aku atau mama kamu ?" Dari gebetan atau pacar. Tapi metematika ini selalu bisa buat gua balik lagi ke dia selalu ada hal yang bikin gua mau gak mau harus kembali pdkt sama matematika. Yah hubungan gua sama matematika itu emang rumit gua gak pernah berniat penuh buat bisa ngertiin si matematika dan akhirnya pun karena tidak adanya saling pengertian hubungan gua berakhir dengan  gak diterimanya gua di satu pun tes perguruan tinggi.

     Sulit emang move on dari kegagalan dengan matematika, matematika selalu berkata di pikiran gua
"Seandainya kamu bisa lebih ngertiin aku"
"Seandainya kamu mau lebih berkorban buat aku"
"Seandainya kamu lebih pintar menghitung perkalian tanpa pakai jari"
Gua galau seminggu gara-gara matematika tapi gua juga punya alibi buat matematika
"Kenapa kamu gak bisa berubah jadi lebih menarik agar aku bisa tertarik sama kamu"
Tapi semua udah lewat hubungan gua sama dia udah gak bisa lagi di perbaiki. Di saat itu lah temen baik gua dateng, dia dateng dengan memberi gua tawaran seorang gebetan yang katanya lebih baik dari matematika. Abis itu hari-hari gak gua lewatin dengan gak monoton lagi. Pertamanya Gua di kasih liat twitternya gua cuma bisa bilang "terserah lu deh" gua masih belom sadar kalo dia itu serius gua cuma iya-iyain aja. Malemnya dia langsung sms gua kalo besok gua di ajak dia ketemuan sama gebetan. Boom!!! Di situ gua baru sadar kalo dia serius.
  "Lu seriusan bang ?"
  "Serius lah"
  "Cepet banget gua.. rasanya aneh"
  "Sama gua mah gak pake lama, besok gua jemput"
  "Ya ya terserah lu aja deh, atur aja"
Besoknya gua beneran di samper, dari siang gua udah di rumah temen gua nungguin jadwal ketemuan sama cewe yang belom gua kenal sama sekali, lama gua nunggu entah udah berapa tempe goreng yang abis di situ dan lu tau apa yang gua rasain "mules" iya mules gua gak tau kenapa bisa gitu dari pagi sampe pengen ketemu perut gua mules-mules geli gitu, antara ada rasa malu, gak sabar, gugup, dll jadi satu rasanya gua cuma mau nyelesain hari itu secepat mungkin. Akhirnya jadwal ketemuan pun tiba, setelah beberapa kali bolak balik akhirnya gua ketemuan juga sama dia, gua inget dia abis beli cappucino cincau berdua sama temennya, dan lu tau gua masih mules sampe akhirnya kita salaman buat kenalan mules gua akhirnya ilang dan ternya kenalan itu obatnya. Gua kenalan di sebrang kandang rusa, selama ketemuan gua lebih sering mandang wajah rusa dari pada wajahnya dia, tapi setelah gua liat dia  Dooor!!!!, gua tau gua lagi jatuh cinta sama rusa ehh sama doi maksudnya. Malemnya gua langsung follow dia dapet folbek nya aja gua seneng. Tapi pas smsan entah kenapa gua gak bisa jadi diri gua sendiri, gua sadar dan dia kayanya juga gak suka entah apa yang salah sama diri gua. Akhirnya gua merasa dia gak bisa nerima gua dengan gaya yang gua sendiri gak suka dan gua akhirnya lebih milih mundur. Tapi setelah gua coba deketin lagi semua berubah kayanya sekarang lebih asik buat saling cerita, tapi entah apa yang dia rasain di sana gua harap dia juga ngerasain apa yang gua rasain di sini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar